Impian Adalah
Pendidikan

Impian Adalah

Impian Adalah

Impian Adalah
Impian Adalah

Yuhuu ditengah desak2an di kereta,bingung apa yang harus gw lakuin, dan tangan gw menggerakan menuju notes di salah satu social media. Yak disini. 😀
Gw mau bercerita tentang sesuatu yang diluar dugaan, diluar harapan, dan diluar keinginan,hehe. Impian ya impian jaman kanak2. Waktu kecil pernah ga punya pikiran pgn jadi dokter, pilot, insyinyur dsb? Haha kalo inget itu dulu gw selalu menjawab gw pgn jadi insinyur pertanian atau ga dokter. Yak that’s my dream jmn kecil. Tapi seiring berjalannya waktu, impian2 itu sirna gt aja krn banyak faktor. Dokter salah satunya. Di umur gw ke 13 gw jd amat sangat mengurungkan niat gw menjadi dokter. Yak saat ibu meninggal. Saat itu cita2 dan harapan gw jd dokter hilang sudah. Gw ga akan kuat liat orang2 skitar nangis karena gw gbs nolong salah satu keluarga mereka. Sampai tibanya gw SMA kls 3 guru matematika gw menyarankan gw mlanjutkan ke kedokteran. Tapi saat itu jg gw membantah bilang “terima kasih bu”. Ya faktor kedua memang biaya sih, biaya kuliah di jurusan kedokteran jg cukup menguras kantong,hehe. Faktor lain, setelah ibu meninggal percaya apa ga walau gw terlihat dari luar kuat tapi gw jadi takut ke rumah sakit apalagi nyium bau rumah sakit. NOO!!!! Pelan2 impian gw hilang menjadi dokter, dan gw memutuskan untuk mengambil jurusan matematika, tapi lagi2 manusia bs berencana tapi اللّهُ lah yg berkehendak, bapa kurang setuju kalo piur mengambil jurusan matematika dan pada akhirnya gw kuliah mengambil jurusan komputer yang memang didalamnya tetap ada hitung2an. Hehe. Dan lagi2 naluri gw berbagi dan bersosialisasi muncul saat gw kuliah semester 4, ya mengajar. Rasanya ada kepuasan sendiri saat bisa berbagi ilmu sama orang dan orang yang diajarkan paham. 🙂 yes, saat gw kuliah itu gw menemukan #Passion gw. Sambil kuliah dan ngajar gw jg ngajar sepupu gw yg telah berhasil menghilangkan rasa trauma gw dgn rumah sakit. Gw ngajar dy matematika haha apalagi, dy jurusan IPS dan gw paling ga bisa mata pelajaran akuntansi haha.
Tapi knp sekarang gw kerjanya bukan jadi guru atau dosen? Padahal udah tau #Passion. Lagi2 gw harus bilang novel perahu kertas itu benar. Kita harus jd org lain dlu sebelum kita jadi diri sendiri. Ga ada salahnya, mungkin jalan yang gw tempuh sekarang adalah proses menuju kesana,hehe tp ga ada yang tau jg. Nasib, rejeki dan jodoh اللّهُ jualah yg menentukan.
Tapi gw pribadi menganggap ini smua proses menuju kesana. Gw butuh biaya buat ngelanjutin kuliah dan wujudin cita2 gw itu, dan caranya dgn bekerja dulu, tapi ga sembarang kerja jg, gw tetep berada di jalur gw,gw kumpulin ilmu sebanyak2nya dari tempat gw kerja yang nantinya bisa dibagi ke mahasiswa gw, haha amiin.
Oia, banyak pertanyaan knp malah jd mundur mw jadi dosen? HEIII!!! Siapa bilang pekerjaan seorang dosen itu mundur dari apa yang gw kerjain skrg? TIDAK sama sekali,justru menjadi seorang dosen atau guru pekerjaan mulia. Tapi bukan berarti kerjaan gw skrg ga mulia,justru kerjaan sekarang membentuk pribadi gw supaya ga pantang nyerah ngadepin masalah, yang bertubi2 datang, membersihkan pikiran gw yg negatif ttg orang yg bekerja seprofesi dgn gw bahwa mereka Individual dan tidak punya kehidupan! Yak balikin lagi ke pribadinya masing2. Di kerjaan skrg gw, gw jg tetep bisa berbagi, berbagi ilmu,berbagi cerita ke junior gw di kampus yg sedang mencari jati dirinya, dan yg pasti berbagi kekuatan buat ngadepin tiap bug yg dtg haha. Yang jelas gw bersyukur dgn apa yang اللّهُ kasih sekarang. Semoga اللّهُ memberikan jalan yang lancar aman damai menuju cita2 gw kelak. Hehe amiin 🙂

Baca Juga :