Materi Tentang Tobat
Pendidikan

Materi Tentang Tobat

Materi Tentang Tobat

Materi Tentang Tobat

  1. Pengertian

Taubat berasal dari kata “taba” yang berarti kembali, sedangkan menurut istilah taubat artinya kembali mendekatkan diri kepada allah setelah menjauh darinya. Adalah sebuah keinginan, kegandrungan, kebutuhan akan Allah SWT. Maupun segala yang dapat membuat kita lebih mengenalnya Oleh karena itu, landasan bertaubat adalah mencari Allah Singkatnya bahwa bertaubat adalah kembalinya seorang hambaa dari kemaksiatan menuju ketaatan kepada Allah SWT., dengan menjalankan apa yang diperintahkan dan menjauhi apa yang dibenci-Nya.

Dalam kehidupan sehari-hari kita sering mendengar kata bertaubat dan beristigfar. Untuk mengetahui pengertian bertaubat, maka perhatikan firman Allah SWT

Yang Artinya : “karena itu mohonlah ampun kepada-Nya, kemudian bertaubatlah, sesungguhnya Tuhanku sangat dekat (rahmat-Nya) dan memperkenankan (doa Hamba-Nya).”( QS.Hud/11 : 2)

Bertaubat sesungguhnya merupakan panggilan Allah SWT. Allah yang menumbuhkan keinginan bertaubat didalam hati manusia. Allah memerintahkan manusia untuk bertaubat didalam al-qur’an  sebanyak 87 kali. Allah juga memerintahkan nabi Muhammad SAW. Untuk bertaubat.

Bertaubat sangat penting bagi manusia karena kalau tidak bertaubat berarti mereka sudah menzalimi dirinya sendiri. Selain itu bertaubat juga merupakan ibadah yang utama dan yang disukai Allah SWT. Perhatikan firman Allah berikut ini :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Artinya : “sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.” (QS.Al-baqarah/2:222).

  1. Syarat-syarat Taubat

Banyak manusia yang tidak tahu akan hakikat taubat, syarat, dan adab-adabnya. Oleh karena itu,banyak yang bertaubat hanya dengan lisan saja, sedangkan hati mereka kosong, sehingga mereka tidak berhenti melakukan maksiat. Artinya bahwa tidak semua taubat dapat diterima, tentu terdapat beberapa persyaratan yang harus dipenuhi agar taubat diterima oleh Allah.

Supaya taubat kita diterima oleh Allah SWT., maka ada beberapa hal yang harus dilakukan, diantaranya adalah :

  1. Meninggalkan dosa tersebut.

Ibnu Qayyim berkata: “Tobat mustahil terjadi, sementara dosa tetap dilakukan.”

  1. Menyesali perbuatan tersebut.

Rasulullah SAW. Bersabda : “menyesal adalah taubat.”

  1. Berjanji.

(berazzam) untuk tidak mengulangi lagi. Ibnu mas’ud berkata bahwa taubat yang benar adalah taubat dari kesalahan yang tidak akan diulangi kembali, bagaikan air susu yang tidak mungkin kembali kekantong susunya lagi.

  1. Mengembalikan kezaliman kepada pemiliknya, atau meminta untuk dihalalkan.

Imam Nawawi berkata bahwa diantara syarat taubat adalah mengembalikan kedzaliman atau meminta untuk dihalalkan

  1. Ikhlas.

Ibnu hajar berkata, “Tobat tidak akan sah kecuali dengan ikhlas

  1. Tobat dilaksanakan pada waktu masih hidup ( sebelum sakaraul maut )

Hal ini disandarkan pada firman Allah SWT., yang artinya : ”Dan tobat itu tidaklah diterima Allah dari merekayang melakukan kejahatan hingga ajal kepada seorang diantara mereka, barulah dia mengataka, “saya benar-benar bertaubat sekarang.”

  1. Faidah Bertaubat

Dalam kehidupan sehari-hari tidak jarang ditemukan bahwa untukmelakukan tobat agak sulit. Oleh karena itu, untuk menggerakkan hati kita agar setiap saat bergerak untuk bertaubat, ada beberapa hal yang dapat dilakukan, diantaranya adalah :

  1. Mengetahui hakikat taubat
  2. Merasakan akibat dosa yang dilakukan
  3. Menghindar dari lingkungan yang kurang baik
  4. Membaca dan mengkaji al-qur’an dan hadits, terutama yang berkaitan dengan dosa.
  5. Berdoa
  6. Mengetahui keagungan Allah yang maha pencipta
  7. Mengingat kematian yang tidak diketahui kapan, dimana, dan datangnya tiba-tiba
  8. Membaca sejarah atau kisah-kisah orang yang bertaubat.

Setelah kita mengetahui syarat dan hal-hal yang dapat menggerakkan hati untuk bertaubat, maka kita dapat mengetahui manfaat taubat diantarnya adalah :

Ø Tobat itu jalan menuju keberuntungan

Ø Malaikat mendoakan orang-orang yang bertaubat

Ø Mendapat kemudahan hidup daan rezeki yang luas

Ø Menghapus kesalahan dan pengampunan dosa

Ø Hati menjadi bersih dan bersinar

Ø Dicintai Allah SWT.

  1. Ada beberapa kriteria orang yang bertaubat.
  • Orang yang bertaubat sesudah melakukan kesalahan. Orang ini diampuni dosanya.

Artinya :“Selain orang-orang yang tobat sesudah berbuat kesalahan dan mengadakan perbaikan, sesungguhnya Allah maha pengampun dan maha penyayang.” (QS Ali Imran : 89)

  • Tobat seseorang ketika hampir mati atau sekarat. Tobat semacam ini sudah tidak dapat diterimalihat Al-qur,an on line di gogle

Artinya : “Dan tidaklah tobat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal dan setelah kepada seorang diantara mereka, (barulah) ia mengatakan : Sesungguhnya saya bertobat sekarang. Dan tidak pula (diterima tobat) orang-orang yang mati sedang mereka dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah kami sediakan siksaan yang pedih.” (QS An Nisa : 18

  • Tobat nasuha atau tobat yang sebenar-benarnya. Tobat nasuha adalah tobat yang dilakukan dengan sungguh-sungguh atau semurni-murninya. Tobat semacam inilah yang dinilai paling tinggi (lihat Al Qur’an aurah At Tahrim :

Tobat nasuha dapat dilakukan degan prose sebagai berikut.

1) Segera mohon ampun dan meminta tolong hanya kepada Allah (QS An Nahl : 53)

2) Meminta perlindungan dari perbuatan setan atau iblisdan ari kejahatan makhluk lainnya. (QS An Nas : 1-6, Al Falaq : 1-5, dan An Nahl : 98)

3) Bersegera berbuat baik atau mengadakan perbaikan, dengan sungguh-sungguh, sesuai keadaan, tidak melampaui batas, dan hasilnya tidak boleh diminta segera (QS Al A’raf : 35, Hud : 112, Al Isra’ : 17-19, Al Anbiya : 90&37, Az Zumar : 39) serta sadar karena tidak semua keinginan dapat dicapai. (QS An Najm : 24-25)

4) Menggunakan akal dengan sebaik-baiknya agar tak dimurkai Allah (QS Yunus : 100) dan menggunakan pengetahuan tanpa mengikuti nafsu yang buruk (QS Hud : 46 dan Ar Rum : 29) serta selalu membaca ayat-ayat alam semesta Al Qur’an (QS Ali Imran : 190-191), mendengarkan perkataan lalu memilih yang terbaik (QS Az Zumar : 18), dan bertanya kepada yang berpengetahuan jika tidak tahu (QS An Nahl : 43)

5) Bersabar (QS Al Baqarah :155-157) karena kalau tidak sabar orang beriman dan bertakwa tidak akan mendapat pahala (QS Al Qasas : 30)

6) Melakukan salat untuk mencegah perbuatan keji dan munkar (QS Al Ankabut : 45) dan bertebaran di muka bumi setelah selesai salat untuk mencari karunia Allah dengan selalu mengingatnya agar beruntung (QS Al Jumuah : 9-10)

7) Terus menerus berbuat baik agar terus menerus diberi hikmah (QS Yusuf : 22, Al Qasas : 4, Al Furqan : 69-71, At Taubah : 11 dan Al mukmin : 7)

Untuk bisa dinyatakan sebagai tobat nasuha, seseorang harus memenuhi tiga syarat sebagai berikut.

1) Harus menghentikan perbuatan dosanya

2) Harus menyesalai perbuatannya

3) Niat bersungguh-sungguh tidak akan mengulangi perbuatan dosa itu lagi. Dan mengganti dengan perbuatan yang baik, dan apabila ada hubungan dengan hak-hak orang lain, maka ia harus meminta maaf dan mengembalikan hak pada orang tersebut

Sumber:

https://sonymusic.co.id/perubahan-sosial-dan-budaya-dan-karakteristik/