Perbedaan Bank Konvensional dengan Bank Syariah
Pendidikan

Perbedaan Bank Konvensional dengan Bank Syariah

Perbedaan Bank Konvensional dengan Bank Syariah

Perbedaan Bank Konvensional dengan Bank Syariah

Perbedaan falsafah

Bank Syariah : tidak melaksanakan sistem bunga dalam seluruh aktivitasnya. Untuk menghindari sistem bunga maka sistem yang dikembangkan adalah jual beli kemitraan.

Bank konvensional : melaksanakan sistem bunga

Konsep pengelolaan Dana Nasabah

Bank Syariah : dana nasabah dikelola dalam bentuk titipan maupun investasi. Dana titipan berarti kapan saja nasabah membutuhkan, bank syariah harus memenuhinya.

Dana investasi : berdasarkan falsafah kemitraan, keuntungan dari pemanfaatan dana nasabah disalurkan kedalam berbagai kegiatan. Jika hasil usaha semakin tinggi maka semakin besar pula keuntungan yang dibagikan kepada nasabahnya. Jika keuntungannya kecil otomatis semakin kecil pula keuntungan yang dibagikan kepada nasabahnya.
Bank konvensional : dana nasabah dikelola dalam bentuk deposito, upaya membungakan uang.

Kewajiban mengelola zakat

Bank syariah : bank syariah diwajibkan menjadi pengelola zakat, menghimpun, mengadministrasikannya dan mendistribusikannya .

Struktur Organisasi

Bank syariah : Diharuskan adanya dewan pengawas syariah (DPS). DPS bertugas mengawasi segala aktivitas bank agar selalu sesuai dengan prinsip-prinsip syariah. Dewan Pengawas Nasional (DPN) membawahi DPS. DSN dapat memberikan teguran jika lembaga yang bersangkutan menyimpang.

Secara ringkas perbedaan antara bank syariah dengan bank konvenisonal dapat dilihat pada tabel berikut ini :

No Bank Syariah Bank Konvensional
1.

2.

3.

4.

5.

6.

Berinvestasi pada uasah yang halal

Atas dasar bagi hasil, margin keuntungan dan free

Besaran bagi hasil berubah-ubah tergantung kinerja usaha

Profit dan falah oriented

Pola hubungan kemitraan

Ada dewan Pengawas Syariah

Bebas Nilai

Sistem bunga

Besarnya tetap

Profit oriented

Hubungan debitur-kreditur

Tidak ada lembaga sejenis

           

            Perbandingan sistem bunga pada bank konvensional dan bagi hasil pada bank konvensional adalah:

NO

Sistem Bunga

Sistem Bagi Hasil

1. Penentuan suku bunga dibuat pada waktu akad dengan pedoman harus selalu untung untuk pihak bank Penentuan besarnya resiko bagi hasil dibuat pada waktu akad dengan berpedoman pada kemungkinan untung atau rugi.
2. Besarnya persentase berdasarkan pada jumlah uang (modal) yang dipinjamkan Besarnya rasio (nisbah) bagi hasil berdasarkan pada jumlah keuntungan yang diperoleh
3. Tidak tergantung pada kinerja usaha.

Jumlah pembayaran bunga tidak mengikat meskipun jumlah keuntungan berlipat ganda saat keadaan ekonomi baik

3.Tergantung pada kinerja usaha. Jumlah pembagian bagi hasil meningkat sesuai dengan peningkatan jumlah pendapatan.
4. Eksistensi bunga diragukan kehalalannya oleh semua agama termasuk Islam 4. Tidak ada agama yang meragukan keabsahan bagi hasil
5. Pembayaran bunga tetap seperti yang dijanjikan tanpa pertimbangan proyek yang dijalankan oleh pihak nasabah untung atau rugi 5. Bagi hasil tergantung kepada keuntungan proyek yang dijalankan. Jika proyek itu tidak mendapatkan keuntungan maka kerugian akan ditanggung bersama oleh kedua belah pihak.

Sumber: https://civitas.uns.ac.id/kasiono/seva-mobil-bekas/